Korban Jiwa Gempa Cianjur Terus Meningkat, Ini Data Jumlah Terkini  

Kondisi posko bantuan sementara yang minim perlengkapan medis.(ist)

Timeskaltim.com, Cianjur – Jumlah korban akibat gempa Cianjur hari ini terus bertambah. Gempa bumi dengan magnitudo (M) 5,6 yang berpusat di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, terjadi kemarin (21/11/2022) mengakibatkan sejumlah kerusakan hingga menelan banyak korban.

Berdasarkan laporan terkini, yang masih terus dilakukan pembaruan, tercatat jumlah korban gempa Cianjur hari ini menelan puluhan korban jiwa hingga ratusan korban luka-luka. Berikut ini informasi terkini terkait update jumlah korban gempa Cianjur hari ini.

Tembus Angka Korban Jiwa 56 Orang

Dilansir melalui Detik.com, data terkini dari Bupati Cianjur memastikan jumlah korban tewas akibat gempa bumi M 5,6 Cianjur mencapai 56 orang. Di antara jumlah tersebut, 40 korban tewas merupakan anak-anak.

“Data paling baru, korban meninggal mencapai 56 orang dengan 40 di antaranya merupakan anak-anak. Kebanyakan anak-anak, mereka tertimpa bangunan yang ambruk,” kata Bupati Cianjur, Herman Suherman, Selasa (22/11/2022) siang.

Sebelumnya, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaporkan jumlah korban meninggal ada 46 orang meninggal dunia. 

“Sekarang sudah ada 46 orang yang meninggal dunia dan sudah ada di RSUD Kabupaten Cianjur,” kata Kepala BNPB Suharyanto saat konferensi pers via Zoom bersama BMKG, Selasa (22/11/2022).

Rumah pemukiman warga pun roboh seketika.(Ist)

Kepala BNPB Suharyanto mengatakan banyaknya korban meninggal dunia akibat gempa M 5,6 Cianjur lantaran kondisi rumah-rumah di Cianjur yang tidak tahan gempa. Selain itu, gempa Cianjur juga terjadi di siang hari.

“Kita bayangkan saja ini siang hari kejadian, dan warga tinggal di rumah-rumah tidak tahan gempa, begitu ada gempa ya langsung ambruk,” ucapnya.

Suharyanto berharap ini menjadi pelajaran untuk ke depannya. Dia meminta agar ke depannya rumah-rumah di wilayah rawan gempa disiapkan yang tahan gempa.

“Ini jadi PR kita bersama bagaimana menyiapkan rumah rumah tahan gempa yang sekarang sudah berdiri,” ujar dia.

Korban Gempa Cianjur Hari Ini: 700 Orang Luka-luka

Selain menelan 46 korban jiwa, gempa Cianjur hari ini juga mengakibatkan ratusan orang mengalami luka-luka. Data korban luka akibat gempa Cianjur ini disampaikan oleh Kepala BNPB Suharyanto saat konferensi pers via Zoom bersama BMKG, Selasa (22/11/2022).

“Sekarang sudah ada 46 orang yang meninggal dunia dan sudah ada di RSUD Kabupaten Cianjur, dan kurang lebih 700-an orang luka-luka,” kata Suharyanto.

Kondisi terkini korban gempa Cianjur terus bertambah dan berdatangan ke RSUD Kabupaten Cianjur. Bahkan, IGD RSUD Cianjur sampai tak mampu menampung jumlah pasien. Pasien pun terpaksa menjalani perawatan di halaman RS.

Akibat Gempa Cianjur: Bangunan Rusak hingga Longsor

Selain menelan puluhan korban jiwa dan ratusan orang luka-luka, gempa Cianjur hari ini mengakibatkan berbagai kerusakan di sejumlah wilayah terdampak. BNPB mencatat, kerusakan gempa Cianjur meliputi bangunan rumah, pondok pesantren (ponpes), Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD), hingga gedung pemerintahan di Kabupaten Cianjur dan di Kabupaten Bogor.

Tanah longsor akibat gempa M 5,6 Cianjur hari ini juga terjadi di dua lokasi. Longsor terjadi di jalur utama Cipanas, Kabupaten Cianjur, dan longsor di kawasan Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Imbas longsor di kedua lokasi tersebut mengalami pengalihan lalu lintas.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) pun menjelaskan alasan gempa Cianjur bersifat merusak. Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono, menjelaskan beberapa wilayah di Jawa Barat, termasuk Cianjur, termasuk dalam kawasan seismik aktif dan kompleks yang menjadikanya rawan dan sering terjadi gempa.

Tak hanya rawan gempa, Daryono menyebut wilayah-wilayah tersebut juga cenderung sering terdampak gempa dangkal. Pasalnya, kata dia, ada beberapa sesar-sesar yang ditemukan di wilayah tersebut.

“Jadi kompleksitas tektonik ini memicu, berpotensi memicu terjadinya gempa kerak dangkal atau shell low crustal earthquake, fakta tektonik semacam ini menjadikan kawasan tersebut menjadi kawasan rawan gempa secara permanen, dan dengan karakteristik gempa kerak dangkal atau shell low cluster earthquake ini,” kata Daryono saat konferensi pers via zoom, Selasa (22/11/2022).

Karena itu lah, lanjut Daryono, gempa di Cianjur yang terjadi hari ini bersifat merusak. Dia menyebut gempa dangkal dengan kekuatan magnitudo 4 hingga 5 bisa merusak secara signifikan. Kerusakan akibat gempa Cianjur pun mengakibatkan banyak korban gempa Cianjur berjatuhan.(Det/Wan)