BK DPRD Kukar Akan Koordinasi ke DPR RI Terkait KM, Abdul Wahab : Sudah Ada Titik Terang

Bagikan :
Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp
Bagikan :

Ketua BK DPRD Kukar, Abdul Wahab.(Ist)

Timeskaltim.com, Kukar – Badan Kehormatan (BK) DPRD Kutai Kartanegara (Kukar) mewacanakan melakukan koordinasi ke DPR RI di Jakarta, Senin (5/9/2022) mendatang. Membahas permasalahan oknum anggota dewan Kukar berinisial KM, yang telah ditetapkan sebagai terdakwa dalam kasus dugaan pemalsuan surat tanah.

Rencana ke DPR RI tersebut disampaikan Ketua BK DPRD Kukar, Abdul Wahab saat dihubungi media ini, Jumat (2/9/2022) sore.

“Senin nanti kita akan ke DPR RI berkoordinasi terkait permasalahan ini,” ucapnya.

Bahkan, pihaknya saat ini telah melakukan klarifikasi kembali ke Pengadilan Negeri (PN) Tenggarong. Meskipun sudah menerima surat perihal KM.

Kemudian lanjut Wahab, BK juga telah melakukan koordinasi dengan tim ahli pakar hukum. Termasuk ke biro pemerintahan dan hukum di Kantor Gubernur Kaltim, Samarinda.

“Jadi saat ini kita masih sebatas klarifikasi serta menjalankan semuanya sesuai aturan. Dan setelah berkoordinasi di DPR RI nanti, kami dari BK akan melakukan rapat terkait keputusannya,” ujar Wahab.

Meski begitu, terkait masalah KM ini sudah ada gambaran yang di dapat. Namun sekali lagi, ada prosedur yang harus dijalankan. Agar BK tidak disalahkan.

“Sudah ada titik terang. Tapi yang berhak memutuskan adakah SK Gubernur. Kalau kami hanya sebatas merekomendasikan saja. Jadi kami tidak mau gegabah,” jelas Wahab, lagi.

Sehingga sampai saat ini KM masih berstatus sebagai anggota dewan. Meskipun KM merupakan tahanan kota. Dan terkait janji 7 hari saat Rapat Dengar Pendapat (RDP) minggu lalu. Wahab mengatakan, pimpinan DPRD Kukar juga bergantung pada hasil BK.

“Tapi yang jelas, proses dan langkah-langkah percepatan juga kita lakukan. Kalau kemarin-kemarin kita masih mengkaji. Karena permasalahan ini bukan saat beliau menjabat sebagai anggota dewan, tapi saat menjadi kepala desa (Kades),” tuturnya.

Baca Juga:  Siswo Cahyono Dukung Revitalisasi Kawasan Eks Pasar Tangga Arung

Untuk diketahui, KM merupakan terdakwa dugaan pemalsuan surat tanah di Desa Giri Agung, Kecamatan Sebulu sewaktu menjabat sebagai Kepala Desa (Kades). Dan telah disangka melanggar Pasal 263 KUHP dengan ancaman hukuman penjara 6 tahun. Namun oleh PN Tenggarong, KM ditetapkan sebagai tahanan kota dan kembali beraktifitas sebagai anggota dewan.

Hal itulah yang memicu protes Aliansi Mahasiswa dan Pemuda Kukar belakangan ini. Karena merujuk pada Pasal 405 ayat (2) huruf c Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2014 tentang MD3. KM harusnya di non aktifkan sementara. Menunggu hasil putusan di pengadilan. (Wan)

Trending

Most Recent

01

Amankan Dokumen Penting Masyarakat Kaltim Melalui

Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (DPK) Kaltim, Syafranuddin. (Halid/TimesKaltim) Timeskaltim.com, Samarinda – Jika masyarakat mengalami

Favorite
02

Kemudahan Pengarsipan OPD di Wilayah Pemprov

Kepala DPK Kaltim, Syafranuddin. (Aji/TimesKaltim) Timeskaltim.com, Samarinda – SRIKANDI adalah aplikasi termutakhir yang dinisiasi oleh

Favorite
03

Denda Keterlambatan Pengembalian Buku Bukan Hukuman  

Kepala DPK Kaltim, Syafranuddin. (Halid/TimesKaltim) Timeskaltim.com, Samarinda – Tak sedikit anggota perpustakaan daerah provinsi Kaltim lupa

Favorite
04

Perpustakaan Daerah Kaltim Direncanakan Buka Hingga

Perpustakaan Daerah Provinsi Kaltim. (ISTIMEWA)  Timeskaltim.com, Samarinda – Semenjak pandemi COVID-19 menerjang Indonesia, tak terkecuali

Favorite